boot ulang

Dia berada di bukit yang tinggi dengan angin menepuk jubahnya yang longgar sambil menyanyikan:
Tempat tersayang dalam DNA adalah pelana renang
Dan duduk terbaik di iPad waktu

Dia memotongnya dengan mengatakan:
Hei, Ayah Al-Tayeb, kami telah menyelamatkan rumah ini darimu seperti ini
Tempat tersayang dalam DNA adalah pelana renang
Dan waktu duduk terbaik adalah sebuah buku

Dia menatapku seolah itu telah memperburuk boikotku terhadapnya, dan dengan senyuman sarkastik yang mengungkapkan jati dirinya dengan harga dirinya seperti yang biasa baginya.
Dia menjawab, berkata:
Itu adalah hari di mana buku itu adalah media membaca dan bukan yang lain, tetapi sekarang Anda berada di zaman Pembaca e-Buku

Halo, saya tidak mendengarnya, tetapi saya pikir itu karena kelalaiannya, jadi saya melihat bahwa saya akan mengembalikan uang kepadanya dengan sesuatu yang serupa, jadi saya berkata kepadanya:
Waktu Anda tidak lebih dari waktu di kulit dan tempat tinta berbulu, dan saya melihat Anda berbicara kepada saya tentang iPad dan Kindle, jadi Anda berada di diri Anda sendiri!

Dia berprasangka buruk seolah-olah dia menginginkan sindiranku, tetapi dia mundur ke kepastian bahwa aku terlalu kecil untuk mengabadikan puisinya, bahkan dengan sindiran.
Kemudian dia menambahkan seorang penanya:
Tahukah Anda siapa yang pertama kali menangis di reruntuhan?

Saya menjawabnya dengan gembira:
Pria itu kata Qais
Kami berdiri dari ingatan orang yang dicintai dan sebuah rumah

Dia terkikik begitu keras sehingga membuatku marah dan berkata:
Rumahnya tidak seperti ini melainkan
Berdiri mundur dari memori iPod, iPad dan Deraa, mereka tidak memaafkan gambar mereka yang biasa

Dan dia menambahkan, seolah-olah dia ingin mempersingkat waktu dan melipatnya dalam sekejap, dimulai dengan ratapan pertama di atas reruntuhan sampai hari dia terbunuh, untuk berkata kepadaku:
Tahukah kamu bagaimana kangen Al-Asadi bisa membunuhku di malam Idul Adha?

Saya hanya menjawabnya:
Mata melihatmu dan memberitahunya tentangmu!
Saya heran dia tidak menertawakan saya kali ini, dan saya menyadari bahwa dia sedang membunuhnya dan mungkin dia tidak ingin membawa kenangan sedih.

Dan dia menanggapi saya:
Sialan itu GPS

Saya bertanya kepadanya:
Apakah yang Anda maksud pemosisian?

Dia membalas:
Ya, pada hari itu saya lupa menutupnya, jadi lelaki jahat itu berhasil menemukan saya dan menyerang saya dengan pembantu rumahnya.

Dan pada saat itu saya mulai menangis dengan cara yang menginformasikan kelemahan jiwa manusia, bahkan jika saya meminum kesombongan dan kesombongan.

Jadi saya berkata kepadanya untuk menghiburnya:
Wahai Abu al-Tayeb, meskipun kamu mati, puisi dan penilaianmu yang fasih belum mati dan masih diwariskan dari generasi ke generasi. Saya akan meminta tim iPhone Islam untuk membuat program untuk iPhone dan iPad yang berisi semua puisi Anda untuk menghormati ingatan Anda

Dia menyela saya, mengatakan:
Dan dari iPhone Islam? Apakah mereka dari Bani Hamdan, ahli pedang dan pena?

Saya pikir itu sopan untuk tidak mengganggu rangkaian kenangan indahnya dengan jawaban yang mungkin tidak berhasil.
Saya menjawabnya:
Ya, mereka ada di antara mereka, tetapi mereka tidak berpartisipasi dalam perang apa pun

Dia bernyanyi dari mata kebijaksanaannya:
Jika bukan karena kesulitan, semua orang akan menang
Kemurahan hati memiskinkan dan keberanian adalah pertarungan

Sementara kita, saat dia berteriak dan meratap, aku menarik pedangnya
Dan dia meneriaki saya, berkata:
Dia adalah celaka bagi ibunya.

Dan jika damask itu menuju ke arah saya dan memukul saya dengan pedangnya di hamstring saya, untuk bangun dari tidur saya hingga teriakan putri saya yang berusia dua tahun (ibu ayahnya), yang berusia dua tahun, sedang berdiri di atasnya. kepalaku dan menyerukan celaka dan peluru karena baterai iPhone telah habis sebelum menyelesaikan lagu favoritnya, dan aku bersyukur kepada Tuhan bahwa itu adalah pukulan di kepalaku.

Ditulis oleh: Abu Moaz Al Ameri (Shepherd)
Disutradarai oleh: Ahmed Bafqih

Artikel terkait