boot ulang

Kami telah memeriksanya sebelumnya Buku elektronik cerita kelahiranHari ini, kami akan meninjau pro dan kontra dari buku elektronik dan menimbangnya dan memberi Anda, pembaca yang budiman, kebebasan untuk menilai.


Keuntungan buku elektronik:

  • E-book lebih mudah dibawa dan disimpan, sehingga pengguna dapat membawa perpustakaan lengkap di ponselnya dan dalam jangkauannya dalam solusinya dan bepergian tanpa masalah sedikit pun dan ukuran memori yang tersedia tetap menjadi satu-satunya kendala untuk ukuran penyimpanan. .
  • Kemudahan dan kemampuan untuk mencari buku atau kumpulan buku dengan cepat, sehingga sangat menghemat waktu dan tenaga, terutama dalam penelitian.
  • Manfaat yang sangat tinggi dalam melestarikan manuskrip langka dari kerusakan akibat penggunaan berulang, karena salinan digital tersedia bagi para peneliti dan naskah dibiarkan menjalani sisa hidupnya dengan damai.
  • Pastikan salinan buku tersebut tidak kehabisan stok dari pasar penerbitan.
  • Mengurangi waktu dan tenaga dalam persiapan, pendistribusian, jual beli, dan kemudahan mendapatkan dan mengangkutnya.
  • Ini lebih murah bagi pengguna dan harga buku elektronik jauh lebih rendah daripada harga buku cetak dan jumlah buku elektronik gratis yang tersedia di Internet lebih banyak daripada jumlah buku kertas gratis di pasar.
  • Mengatasi dan mengatasi batasan, rintangan, hambatan dan kendali.
  • Melestarikan lingkungan, mengurangi pencemaran limbah operasi percetakan massal dan mengurangi laju perusakan hutan demi memperoleh kertas.
  • Ini berisi banyak media selain teks, seperti gambar, video dan media audio, dan ini adalah alternatif yang bagus untuk orang-orang dengan kebutuhan khusus, belum lagi kemampuan untuk mengubah teks menjadi suara sebagai program berbicara di iPhone.
  • Kemungkinan untuk menghubungkannya dengan referensi ilmiah untuk mengutip atau melihat teks asli penulis.
  • Menghemat biaya pencetakan, penerbitan, distribusi dan keagenan.
  • Menggunakannya di ruang kelas dan konferensi menggunakan proyektor dan lainnya.
  • Kemudahan dalam menerjemahkan, karena beberapa situs penerbitan memungkinkan kemampuan untuk menerjemahkan ke dalam bahasa lain, atau buku itu sendiri tersedia dalam lebih dari satu bahasa, atau pengguna dapat menerjemahkan buku menggunakan metode terjemahan elektronik seperti Google dan sejenisnya.
  • Kemampuan untuk memperbesar dan memperkecil font, menambah atau mengurangi pencahayaan, dan alat koordinasi lainnya.
  • Salinan buku cadangan dapat disimpan dan dikembalikan setelah rusak tanpa membayar lagi.
  • Pengguna dapat mengakses perpustakaannya dari mana saja saat menyimpannya di salah satu layanan cloud.
  • Kemampuan untuk menerbitkan sendiri penulis tanpa perlu penerbit dan memeras mereka.

Kekurangan buku elektronik:

  • Biaya dan harga e-book reader, komputer atau smartphone masih tinggi.
  • Kami sebutkan di atas bahwa buku elektronik mengurangi pencemaran lingkungan tetapi ada proses yang sepenuhnya berlawanan; Mari kita bayangkan bagaimana nasib perangkat yang menangani buku elektronik setelah dua puluh tahun, misalnya, terutama mengingat perkembangan teknologi dan aksesorinya yang luar biasa dan cepat, kecuali bahwa akan ada proses pemurnian dan daur ulang untuk limbah tersebut.
  • Kegagalan penulis atau penerbit untuk mendapatkan hak penuhnya atau pelanggaran hak milik, terutama dengan berlanjutnya operasi pembajakan segala sesuatu di Internet, termasuk buku.
  • Perubahan dan keragaman format dan format buku elektronik terus-menerus, dan tidak ada kesepakatan tentang format terpadu, karena apa yang dibaca di satu perangkat mungkin tidak dapat dibaca di perangkat lain.
  • Berapa lama umur seorang e-book reader bertahan dibandingkan dengan umur buku kertas? Yang bisa mencapai ratusan tahun! Siapa di antara kita yang telah memiliki komputer selama sepuluh tahun? Dan jika dia menemukannya, dia pasti akan meninggalkannya untuk alternatif yang lebih baik?
  • Pembaca e-book lebih dipengaruhi oleh faktor fisik (panas, kelembaban, air, jatuh ...) daripada buku kertas.
  • E-book lebih rentan terhadap pemalsuan yang disengaja dan rumit karena dapat dengan mudah dikeluarkan dan diterbitkan.
  • Program yang digunakan untuk membaca buku dapat memantau pengguna dengan atau tanpa sepengetahuannya dan melanggar privasi mereka.
  • Area kecil pada layar pembaca dan pancaran sinar darinya adalah salah satu penyebab sakit kepala kronis dan ketegangan mata, dan layar kecil mungkin tidak cocok untuk buku dengan gambar besar seperti buku anak-anak.
  • Tidak ada studi yang didokumentasikan tentang keamanan bahan pembaca elektronik pada konsumen dan stabilitas komponennya dari waktu ke waktu, dan efek sampingnya tidak akan terungkap sampai beberapa saat kemudian.
  • Nomor halaman dari sebuah buku berubah dari satu pembaca ke pembaca lainnya sesuai dengan program keluaran, dan oleh karena itu tidak ada nilai untuk nomor halaman atau atribusinya saat menyimpulkan.
  • Proyek untuk menghasilkan buku yang segera diperbarui di Internet dan yang sebelumnya tidak pernah bekerja dalam penerbitan cetak membutuhkan waktu yang cukup singkat dan upaya besar untuk mendapatkan kepercayaan pengguna, terutama dalam buku yang belum pernah diterbitkan sebelumnya, juga tidak di kertas maupun secara digital.

Secara pribadi, saya adalah pendukung buku digital karena dampak yang saya sentuh dalam hidup saya, dan jika Qais bin al-Malouh melihat buku dan pembaca elektronik, itu akan mengalihkan perhatiannya dari Layla dan pesonanya. Dan menurut saya buku elektronik suatu saat akan menggantikan buku cetak, setidaknya di antara kelompok usia di bawah empat puluh tahun, yang belum terkait erat dengan buku cetak!

Terakhir, menurut Anda, pembaca yang budiman, bahwa buku elektronik akan menggantikan buku cetak? Atau akankah buku kertas mempertahankan posisi istimewanya? Atau akankah mereka hidup berdampingan dalam damai? Anda pendukung manakah dari kedua buku tersebut?

Artikel terkait