boot ulang

Hanya tiga tahun yang lalu, pada tahun 2016 di MWC atau “Mobile World Congress,” ribuan jurnalis teknologi paling berpengaruh di dunia mengenakan kacamata Samsung Gear VR untuk presentasi visual yang memukau para hadirin. Diharapkan teknologi ini akan tersebar luas dan didukung penuh oleh smartphone. Mengapa kami tidak melihat kemajuan apa pun yang disebutkan dalam teknologi ini, seolah-olah sedang berjuang untuk bertahan hidup?


Setelah jurnalis selesai menonton video dengan menggunakan kacamata virtual reality, CEO Facebook Mark Zuckerberg muncul di atas panggung dan mulai mempromosikan teknologi ini dan kehadirannya di smartphone. Dan bagi kami setelah konferensi ini, kami akan melihat semua orang berjalan di jalanan mengenakan kacamata realitas virtual yang didukung oleh ponsel mereka.

Namun kenyataannya, dalam tiga tahun terakhir sebagian besar dari kita telah melupakan teknologi itu dan sepertinya teknologi itu sekarat dan mulai pudar bahkan sebelum ada.


Tidak dapat dipungkiri bahwa teknologi virtual reality memiliki banyak keunggulan, apalagi jika didukung oleh developer yang serius memberikan pengalaman berkesan. Seperti pada perangkat HTC Vive yang terungkap saat World Conference on Phones 2015, dan perangkat ini sejak pengumumannya telah memenangkan 22 penghargaan di Consumer Electronics Show.

Begitu juga dengan PlayStation VR.

Dan perangkat tersebut benar-benar dinikmati orang-orang dalam kehidupan nyata. Game berbasis virtual reality juga punya tempat. Membandingkan perangkat tersebut dengan Samsung Gear VR untuk augmented reality di ponsel, ternyata perangkat Samsung tersebut hampir benar-benar mati.

Alasannya bukan untuk memberikan konten bagus yang dapat menarik perhatian pengguna, tetapi yang terjadi justru sebaliknya, karena pengguna mengalihkan tampilan mereka ke perangkat tersebut dan karena itu konten yang buruk.


Jadi mengapa virtual reality untuk ponsel gagal sejak awal?

Dengan merebaknya kacamata Samsung Gear VRs karena harganya yang terjangkau sejak awal, Google dan Facebook juga hadir dengan “perangkat Oculus dari Facebook dan banyak perangkat Google,” namun pada akhirnya, hal tersebut kekurangan sesuatu yang penting, yaitu aplikasi dan game yang cukup kuat untuk menarik pengguna.


Bagaimana dengan game AR?

Suka atau tidak, game adalah kategori yang paling menggiurkan. Inilah yang mendorong sebagian besar pengguna untuk masuk dan menjelajahi toko aplikasi, dan sebagai hasilnya, pengembang menawarkan game yang terus berkembang. Dan tidak ada game augmented reality yang mendapatkan perhatian seperti itu. Hanya permainan saya yang muncul dalam hal ini Fortnite أو Pokemon Go Bintang-bintang dari game-game itu telah lolos. Kami tidak lagi melihat game AR nyata yang menarik minat pengguna. Bahkan jika ada beberapa permainan bagus yang tersedia, mereka tidak cocok dengan permainan yang dimainkan tanpa gerakan. Ini selain kesulitan memainkan permainan ini di tempat umum atau di transportasi.


Apakah Apple punya pendapat berbeda?

Apple sangat mendukung teknologi augmented reality di iOS, dan telah mengembangkan perpustakaan ARKit untuk teknologi tersebut. Namun belakangan ini Apple dituding belum menawarkan sesuatu yang baru tentang teknologi ini. Namun, dia yakin Apple sedang merencanakan sesuatu yang besar di bidang teknologi augmented reality. Berita tersebut telah melaporkan bahwa Apple telah diam-diam bertemu dengan pembuat kaca untuk kacamata augmented reality selama konferensi CES 2019 antara 8 dan 11 Januari, dan sebagai kepala perusahaan DigiLens, Vuzix dan Lumus adalah di antara nama-nama terbesar di bidang ini. Ini mengubah petunjuk selama beberapa tahun terakhir bahwa Apple sedang mengerjakan produk yang sesuai dengan deskripsi itu, dari mendaftarkan banyak paten yang terkait dengan teknologi itu. Dan tahun lalu, Apple membeli Arkonia Holographics, sebuah perusahaan rintisan yang mengembangkan lensa headphone untuk AR.

Seperti biasa, belum ada informasi resmi yang tersedia tentang kacamata AR Apple, mengingat kerumitan proyek tersebut, jadi kami tidak mungkin melihatnya muncul dalam dua tahun ke depan.

Menurut Anda, apakah teknologi virtual reality untuk ponsel cerdas sudah berakhir? Apakah Anda tertarik dengan teknologi ini? Beri tahu kami di komentar.

Sumber:

PhoneArena | fonearen j a

Artikel terkait