boot ulang

Kami menyebutkan di artikel sebelumnya laporan tentang Tinggalkan Johnny Ive , Direktur desain Apple selama lebih dari dua dekade. Dalam laporan ini, kami menjelaskan 8 desain Johnny Eve yang sukses dan yang lainnya gagal dan tidak berhasil, dimulai dengan iMac G3, yang merevolusi iPhone pada saat itu, melewati iPod Hi-Fi, kupu-kupu. keyboard, dan Apple Magic Mouse 2 yang tidak mencapai kesuksesan sedikit pun. Hal ini menunjukkan bahwa Johnny tidak sempurna terlepas dari kesuksesan besar yang telah diraihnya, tetapi untuk memperjelas perbedaan antara mereka yang ingin sukses dan mempertahankannya dan mereka yang berdiri di atas batu sandungan atau kegagalan dan menganggapnya sebagai akhir.

Desain Johnny Ive yang sukses dan gagal, kenali dia


IMac G3 1998

Produk yang sukses, iMac G3 adalah salah satu perangkat yang memperkuat kepemimpinan desain Jony Ive di Apple. Itu adalah komputer serbaguna yang warna pertamanya hijau tua, dan setelah beberapa saat perusahaan merilis warna lain. Itu dijual dengan mouse dan keyboard dengan warna yang sama dengan perangkat. Itu disebut "all in one", yang berarti layar, motherboard, CPU, memori penyimpanan, dan semua bagian internal komputer dalam satu kotak dengan layar. Itu datang dengan layar 15 inci, dan prosesor PowerPC G3 233 MHz. RAM mulai dari 32 MB hingga 1 GB yang diakses melalui pintu di bagian bawah perangkat. Ini dilengkapi dengan memori grafis 2 MB. Dan dibekali dengan hard disk berkapasitas 4 GB, dan ditandai dengan kemudahan penggunaan, dan kecepatan koneksi internet "modem speed 56 KB", ini bukan slot untuk headphone, dan slot untuk memasukkan mikrofon. Perangkat ini ditujukan untuk pasar yang lebih rendah dan harganya $ 1299 pada saat itu.


1998 USB Disc Hockey Mouse

Dari produk yang gagal, itu adalah mouse USB pertama di dunia dalam bentuk keping hoki, tetapi sayangnya tidak mencapai kesuksesan besar, karena bentuknya yang bulat dan ukurannya yang kecil membuatnya tidak nyaman untuk digunakan, tetapi dapat menggelinding ke semua sisi dengan mudah. , serta kabel pendeknya. Beberapa bahkan mengkritiknya sebagai salah satu produk teknologi terburuk yang pernah ditemukan.


IPod 2001

Produk yang sukses, diluncurkan pada Oktober 2001 dan desainnya terinspirasi oleh radio saku Braun T3 yang diluncurkan pada 1958.

IPod memiliki ruang penyimpanan 5 GB. Konektivitas melalui USB tidak mendukung sampai tahun 2004, yaitu, setelah empat generasi, saat iPod mendominasi musik portabel.


 Daya Mac G4 Cube 2000

Di antara produk yang gagal, diluncurkan pada 19 Januari 2000. Dan secara teknologi luar biasa, harga perangkat mulai dari 1799 dolar dan jauh lebih tinggi daripada para pesaingnya pada waktu itu, dan alasan kenaikan harga ini adalah minat pada desain dan kemurnian serta kekuatan plastik. Alat ini berbentuk kubus berukuran 7 x 7 inci dengan plastik bening sehingga Anda seolah-olah sedang mengapung di air di tengah-tengah kubus ini. Itu dianggap sebagai revolusi teknologi dalam hal bentuk dan desain dan memiliki tombol power sentuh sendiri.

Tidak hanya itu, perangkat ini bekerja dalam keheningan total karena tidak dilengkapi dengan kipas untuk pendinginan. Apple mengadopsi metode konveksi “yaitu partikel panas setelah dipanaskan naik dan partikel dingin datang dari bawah untuk menggantikannya sampai mereka panaskan, lalu bangkit dan kembali lagi. Keren dan sebagainya. Perangkat ini hadir dengan prosesor 4 MHz G450, RAM 64 MB, dan ruang penyimpanan 20 GB.

Salah satu penyebab kegagalan perangkat ini adalah tidak mencapai penjualan yang besar karena harganya yang mahal. Serta terjadinya retakan pada plastik penutup yang mengelilinginya. Hal ini mendorong Jobs untuk mengeluarkan keputusan untuk menangguhkannya hanya satu tahun setelah penerbitannya.


Headphone iPod 2001

Produk yang sukses, itu disertakan dengan iPod dan menjadi salah satu teknologi paling populer pertama. Dengan perkembangan dari waktu ke waktu, headphone AirPods dengan desain kekinian telah menjadi ikon era modern, sehingga dapat dilihat dimana-mana, terutama di Amerika Serikat dan Inggris.


IPod Hi-Fi 2006

Banyak produk iPod berhasil, tetapi iPod Hi-Fi tidak. Ini adalah "headphone" loudspeaker yang disediakan oleh Apple pada 28 Februari 2006 untuk digunakan sebagai pemutar musik bekerja dengan remote control dan dapat dihubungkan ke iPod. Perangkat ini gagal karena harganya yang tinggi dibandingkan dengan pesaingnya, karena harganya $ 349, dan juga memiliki fungsi yang sangat terbatas. Dari segi desain, tempat meletakkan iPod pada perangkat tersebut dianggap tidak aman dibandingkan dengan perangkat lain seperti Bose SoundDock, karena perangkat tersebut diletakkan di samping dan dipasang di atas 30 tahun.

 

Apple menghentikan produksi Hi-Fi pada tahun 2007, hanya setahun kemudian.


IPhone 2007

Setelah meletakkan iPod di jalur naik, iPhone datang pada bulan Juni 2007 dan menempatkan Apple di puncak piramida teknologi, singkatnya, iPhone adalah ayam kampung Apple yang bertelur emas selama 12 tahun.


IPhone 5C pada tahun 2013

Saya menganggap iPhone ini salah satu kesalahan yang dilakukan Apple, ponsel diluncurkan bersamaan dengan iPhone 5S dengan harga murah. Namun kelebihan iPhone 5S, terutama unlocking ponsel dengan sidik jari, yang membuat sebagian besar pengguna enggan membelinya demi 5S. Begitu pula dengan desain ponsel dan pembuatannya dari plastik tidak menunjukkan bahwa itu diproduksi oleh Apple, melainkan tiruannya di China, sehingga dunia berpaling darinya, bahkan kaum muda lebih memilih untuk tidak menggunakannya.


MacBook Air 2008

Salah satu produk yang sukses, perangkat ini ditandai dengan ketipisan dan ringan yang ekstrim, dan dianggap sebagai laptop tertipis pada masanya, dengan ketebalan 1.93 cm di area paling tebal, 0.4 cm di area tertipis, dan berat 1.36 kg. Dan untuk mencapai ukuran kecil ini tidak termasuk CD reader. Ini juga berisi prosesor Intel Core 2 Duo, sistem kunci magnetik, dan rumah aluminium.

Meskipun ketipisannya mempengaruhi ukuran komponennya seperti hard disk kecil, prosesor kecil, dan baterai kecil, itu adalah alasan untuk penemuan kelas baru laptop tipis seperti "ultrabook" dari Intel dan kemudian Surface Pro dari Microsoft, ASUS ZenBook, HP Spectre x360 dan Dell XPS 13 dan lainnya.


Mac Pro 2013

Apple memutuskan untuk mendesain ulang Mac Pro untuk tahun 2013. Ia didesain dalam bentuk tempat sampah, seperti yang dijelaskan pada saat itu oleh Phil Schiller, sebagai bukti bahwa perusahaan tersebut masih mampu berinovasi! Namun, desain ini tidak membuahkan hasil karena masalah yang ditimbulkannya, terutama suhunya yang tinggi.


Apple Watch 2015

Lini produk baru pertama sejak kematian Steve Jobs, Apple Watch adalah jam tangan pintar paling populer, terutama dengan fokus Apple pada perangkat seluler dan kesehatan. Tidak ada keraguan bahwa versi pertama jam tangan itu lambat dan kurang banyak, tetapi Apple berupaya memperbaiki masalah ini hingga jam tangan menjadi simbol keanggunan dan pemandangan umum di banyak negara di negara maju.


3D Touch, atau tekanan yang diperkeras

Ide dari teknologi ini sangat bagus, karena membuat tombol mouse sebelah kanan untuk membuka lebih banyak pilihan, dan sebelumnya dikenal sebagai Force Touch atau hard press pada Apple Watch, kemudian baru dikenal setelah itu dengan 3D Touch atau 2019D Touch. Teknologi ini tidak digunakan secara luas, mungkin karena kurangnya perluasan dalam penggunaannya dan tidak memberikan lebih banyak pilihan, hingga diabaikan oleh banyak orang. Akhirnya Apple mulai mengabaikannya dan diharapkan akan digantikan oleh fitur Haptic Touch di perangkat XNUMX.


Mesin Taptic 2015

Sebuah perangkat kecil yang telah ada di Apple Watch, iPhone dan MacBook sejak 2015, yang merupakan motor kecil yang bergetar dan memberikan umpan balik yang dirasakan pengguna saat menekan hal-hal tertentu di perangkat Anda. Seperti tombol beranda di iPhone 7 dan 8 dan touchpad di Mac, ini juga merupakan desain yang sukses.


Keyboard kupu-kupu

Penerapan ketipisan pada perangkat telah berubah menjadi lebih buruk dengan keyboard kupu-kupu, yang diperkenalkan dengan MacBook pada tahun 2015. Pelanggan melaporkan berbagai masalah seperti mengulangi perintah dua kali dari beberapa tombol, menggantung beberapa di antaranya, atau menghentikannya dari bekerja sama sekali, serta masuknya debu di bawahnya dengan mudah, yang membutuhkan pembongkaran seluruh mesin untuk memperbaikinya. Masalah ini terungkap setelah Wall Street Journal menerbitkan artikel tentang masalah tersebut, yang membuat Apple meminta maaf dan berupaya menyelesaikan masalah tersebut.


AirPods 2016

Desainnya diejek pada awalnya, tetapi dia dengan cepat mengubah lanskap untuk menguntungkannya dan menjadi sangat populer. Dan konsep headphone ini telah menjadi "mode" yang dicari banyak orang.


Magic Mouse 2 untuk tahun 2017

Apple tampaknya kesulitan membuat mouse yang nyaman, meskipun Magic Mouse pertama hebat, mouse juga tidak nyaman. Selain itu, Mouse Magic 2 memiliki kesalahan dalam desainnya, yaitu membuat port pengisian daya di bagian bawah, yang berarti tidak mungkin menggunakan mouse saat mengisi daya.

Terlepas dari kegagalan Apple untuk merancang beberapa produk, Apple tidak berhenti pada titik itu seperti perusahaan lain, tetapi meninggalkannya di belakang dan direformasi dan dimodernisasi hingga membuat lompatan dan batasan berpacu dengan waktu dan kecepatan kemajuan teknologi dan mengikuti perkembangan zaman. . Demikian juga, kita harus melihat ke depan dan melompat dan tidak melihat ke belakang kita lama-lama atau di bawah kita, sebagai rintangan yang menunda kita dari orang-orang yang mendahului kita oleh tahun-tahun cahaya.

Apa pendapat Anda tentang desain Johnny Eve? Dan jika kami tidak menyebutkan salah satu desain yang tidak mencapai kesuksesan yang diinginkan, beri tahu kami di komentar.

Sumber:

The Guardian

Artikel terkait