boot ulang

Kabel USB-C disorot lagi oleh anggota Parlemen Eropa, di mana mereka menuntut agar semua perusahaan telepon seluler diwajibkan untuk mengadopsi kabel USB-C melalui pemungutan suara yang hampir bulat dari 582 hingga 40 pada resolusi ini. Apakah keputusan ini termasuk Apple? Apakah Anda akan menyerah pada Kabul? Dan mengapa semua keributan tentang port dan kabel USB-C?


Uni Eropa versus Apple

Salah satu argumen Uni Eropa untuk mengadopsi kabel USB-C untuk semua perangkat adalah, ''Mengurangi limbah elektronik“. Seperti yang dikatakan oleh keputusan anggota parlemen, Komisi harus mengadopsi aturan baru dan ketat pada Juli mendatang, menyerukan keputusan oleh Uni Eropa untuk mengurangi limbah elektronik dan memungkinkan konsumen membuat pilihan yang nyaman, berkelanjutan, dan ramah pasar.

Ini sepertinya masuk akal, untuk membatasi jumlah kabel yang Anda gunakan untuk perangkat Anda. Diperkirakan limbah kabel pengiriman yang rusak menyumbang 51000 ton limbah elektronik setiap tahun. Keragaman colokan berarti lebih dari satu juta ton adaptor daya diproduksi setiap tahun. Alih-alih menggunakan banyak kabel, Uni Eropa membayangkan dunia di mana satu kabel cukup.

Ini membawa kita ke argumen kedua dari Uni Eropa:Interoperabilitas“. Ini adalah istilah teknik yang berarti semua perangkat disatukan dan dikonfigurasi untuk bekerja dengan satu kabel. Kebanyakan laptop baru sudah seperti ini, karena mereka mengisi daya menggunakan USB-C, termasuk Apple MacBook. Niscaya ini membuatnya lebih nyaman bagi konsumen.

MacBook Pro

Namun, Apple tidak puas dengan hal tersebut. Bertentangan dengan apa yang dikatakan Uni Eropa, Apple mengatakan bahwa memberlakukan perubahan ini akan menyebabkan "volume limbah elektronik yang belum pernah terjadi sebelumnya" karena memiliki lebih dari satu miliar perangkat Apple yang bekerja dengan kabel Lightning, dan kabel ini akan diperkenalkan selama bertahun-tahun saat pengguna beralih ke ponsel. Baru.


Mengapa kabel USB-C?

Uni Eropa belum secara eksplisit mengatakan bahwa USB-C akan menjadi norma, tetapi mengingat penghapusan Micro-USB yang mendukung USB-C dan kecenderungan sebagian besar perusahaan untuk mengadopsinya, dibandingkan hanya kabel Lightning Apple, semua ini membuat kemiringan mendukung kabel USB-C.

Ada banyak variasi kabel USB-C, yang merupakan kelemahan utama yang akan kita bahas nanti. Singkatnya, keragaman ini telah meningkatkan kecepatan transmisi daya dari 5 Gbps untuk kabel biasa menjadi 40 Gbps untuk kabel kelas atas seperti Thunderbolt 3.0. Throughput tinggi ini berarti bahwa sinyal video dan aliran daya dapat dikirim secara bersamaan, yang membuat kabel HDMI menjadi berlebihan.


Batas USB-C

Meskipun kabel USB-C mungkin menjadi kabel masa depan, mereka bukannya tanpa kekurangan. Ini karena keduanya tidak dibuat sama, misalnya kabel USB-C untuk MacBook berbeda dengan kabel untuk ponsel Anda. Alasannya adalah sebagai berikut:

◉ USB-C mengacu pada bentuk fisik konektor, bukan protokol. Spesifikasi di dalam kabel berbeda, dan inilah yang menentukan seberapa banyak kabel dapat ditransfer dan seberapa cepat data dapat dikirim. Kabel yang lebih baik, seperti USB 3.0 atau 3.1, mungkin dapat mentransfer file video game berukuran besar, misalnya, dalam hitungan detik, sedangkan kabel yang berisi spesifikasi USB 2.0 yang lebih lama mungkin memerlukan beberapa menit. Kabel USB-C juga dapat mengirim video ke komputer desktop yang kompatibel, sedangkan kabel USB-C lainnya tidak.

◉ Selain itu, kabel yang tidak kompatibel dengan perangkat dapat membebani perangkat, menjadi terlalu panas dan menyebabkan kerusakan pada perangkat. Oleh karena itu, pengembangan lebih lanjut diperlukan pada kabel USB-C untuk memastikan kabel tersebut bebas masalah.


Apa selanjutnya untuk Apple?

Seperti yang kami sebutkan, Apple bukanlah pendukung keputusan baru tersebut, tetapi kemungkinan perubahan ini akan memaksanya untuk menstandarisasi semua kabel barunya pada tahun 2021. Ini pasti akan mendorongnya untuk menemukan cara baru untuk menghasilkan pendapatan setelah terkenal. kabel pengisi daya populer berada dalam kerugiannya.

Kabel-kabel tersebut kemungkinan besar akan dilepaskan sepenuhnya. Apple telah melepas jack headphone dan port pengisian daya mungkin rusak. Memang, laporan oleh Cult of Mac menunjukkan bahwa Apple sedang mengerjakan iPhone tanpa port untuk tahun 2021, dan sepenuhnya bergantung pada konektivitas nirkabel.

Ada juga kekhawatiran bahwa Apple mungkin tidak mengikuti standar pengisian nirkabel Qi yang kompatibel dengan perangkat lain. Tetapi Uni Eropa telah menunggu mereka, jadi masalah seperti itu diangkat lebih awal. Parlemen juga meminta panitia untuk memastikan penyatuan pengisi daya nirkabel di semua area, memastikan bahwa mereka tidak terbatas pada satu jenis atau satu perangkat.

Apakah Anda setuju dengan standarisasi semua kabel ke USB-C? Beri tahu kami di komentar.

Sumber:

slashgear

Artikel terkait