boot ulang

Fisika mengajari saya bahwa setiap tindakan memiliki reaksi, dan inilah yang akan kita saksikan dalam periode mendatang setelah pemerintah Trump melancarkan perang sengit terhadap perusahaan China di Amerika. Tampaknya korban pertama dari reaksi China adalah Apple.

Alarm berbunyi ... Apple adalah korban pertama dari reaksi Tiongkok


Apa ceritanya

Selama beberapa tahun terakhir, Apple beroperasi di China melalui celah dalam undang-undang di sana, yang melaluinya Apple dapat bergerak sesuai dengan apa yang disukainya (atau regulator China menutup mata mereka terhadap apa yang dilakukan perusahaan), saat perusahaan Amerika menjalankannya. toko aplikasi di Cina dan banyak layanan lainnya tanpa lisensi atau bahkan mitra Cina.

Namun dengan keputusan eksekutif yang dikeluarkan Trump selama beberapa periode belakangan ini terhadap Aplikasi WeChat Dan TikTok Selain larangan Huawei, pemerintah China sudah memulai reaksi pertamanya, yaitu melecehkan perusahaan Amerika, Apple.


Kerentanan Apple

Di TiongkokSetiap game atau aplikasi yang ditambahkan ke toko mana pun harus terlebih dahulu mendapatkan persetujuan regulasi di sana, tetapi Apple berhasil menemukan celah dalam undang-undang regulasi China yang mengizinkan penjualan game yang berisi pembelian atau bahkan game berbayar meskipun tidak. Masih menunggu persetujuan dari otoritas terkait di sana.

Dan baru-baru ini, pemerintah China memaksanya untuk membuat perubahan dalam kebijakan toko aplikasinya di China untuk mengisi celah tersebut, dan pada kenyataannya, lebih dari 47000 aplikasi ditarik yang berfungsi melanggar tanpa mendapatkan persetujuan dari otoritas pengatur.

Selain itu, cara mengoperasikan seluruh toko aplikasi Apple di China bergantung pada celah yang telah dimanfaatkan Apple dengan sempurna, karena toko aplikasi asing yang beroperasi di China diharuskan memiliki mitra China dengan mereka yang memiliki saham lebih besar dan dianggap sebagai pemilik dan operator toko oleh mayoritas.

Tetapi menurut The Verge, perusahaan Amerika menjalankan toko aplikasi China sendiri dan tanpa kehadiran mitra lokalnya, dan jelas bahwa Apple menginginkan ini untuk menghindari berbagi kode sumber untuk iOS dengan otoritas China.


Reaksi Tiongkok

Tampaknya raksasa China itu akhirnya terbangun dari kurangnya perhatian dan mulai bereaksi terhadap perintah eksekutif Trump dan korban pertama di pihak Amerika adalah Apple, yang telah menutup celah yang dieksploitasi selama beberapa tahun sebelumnya.

Terakhir, dengan meletusnya perang ekonomi antara Amerika dan China serta tindakan sewenang-wenang yang dilancarkan Trump terhadap perusahaan China, mulai dari Huawei hingga WeChat dan TikTok, yang membuat perusahaan tersebut berbisnis di Amerika, pemerintah China mulai bergerak menyasar Apple, tetapi dengan cara yang sederhana. Operasi perusahaan AS di sana akan terancam dan Apple mungkin kehilangan jutaan pelanggan di pasar China.

Apakah menurut Anda Apple bisa kalah di pasar Cina dan mungkin operasi manufakturnya di sana? Bagikan pendapat Anda dengan kami di komentar

Sumber:

theverge

Artikel terkait