boot ulang

Mode Bioskop adalah salah satu fitur luar biasa yang disertakan IPhone 13 Namun, setiap kali Anda melihat ulasan iPhone baru, kami merasa seolah-olah para pengulas tidak tahu bagaimana perasaan mereka tentang fitur baru itu, apakah itu hanya gimmick oleh Apple atau revolusi dalam kamera portabel, di mana Apple datang dengan ide dan bagaimana ia berhasil membangun ini Fitur dan apakah itu benar-benar berguna, jawabannya datang dari Cayenne Drans, wakil presiden Pemasaran iPhone, dan Johnny Manzari, yang bekerja sebagai desainer di tim antarmuka pengguna di Apple.


Mode Bioskop

Apple terus mengerjakan modifikasi Kamera Di iPhone, meningkatkan lensa dan menambahkan fitur baru yang hebat, iPhone 13 tidak terkecuali. Salah satu fitur tampilan yang ditambahkan ke iPhone baru dikenal sebagai Cinema Mode, di mana fokus video secara cerdas disesuaikan dari objek ke objek berdasarkan konteks adegan.


Bagaimana cara kerja mode baru?

Mode Sinematik adalah serangkaian fungsi di bagian baru aplikasi Kamera yang menggunakan chip Apple baru, GPU, dan Neural Engine untuk proses pembelajaran mesin, akselerometer untuk pelacakan dan pergerakan, dan lensa sudut lebar terpasang sensor yang diperbarui yang dapat secara otomatis mengidentifikasi subjek, fokus pada subjek baru, dan mengalihkan titik fokus padanya.


Darimana ide tersebut berasal?

Menurut Drance dan Manzari, Apple tidak memilih Cinematic Mode sebagai fitur utamanya tetapi ide tersebut berkembang secara alami saat tim desain Apple mengeksplorasi kerajinan pembuatan film.

“Ketika Anda melihat proses desain, kami mulai dengan rasa hormat yang mendalam terhadap gambar dan pembuatan film sepanjang sejarah,” kata Manzari. Kami tertarik dengan pertanyaan seperti apa prinsip fotografi dan pembuatan film yang tak lekang oleh waktu.” Jadi tim Apple berbicara dengan sinematografer, operator kamera, dan profesional video lainnya, dan kemudian menyadari bahwa kedalaman fokus adalah alat penting untuk bercerita di mana pergeseran fokus menarik perhatian dari satu objek ke objek lain dan inilah yang terjadi dengan pemirsa di mana fokusnya adalah pada elemen yang ingin diperhatikan oleh artis, dan ini bukan pertama kalinya Apple meluncurkan fitur baru yang tidak diambil mempertimbangkan fitur "Pencahayaan Potret", yang tersedia mulai dari iPhone X, tim desain Apple mengunjungi seniman potret klasik, ilustrator, dan bahkan profesional lukisan kuas Cina, dan kemudian menguji fitur tersebut berulang kali dan mengembangkannya hingga muncul dalam bentuk yang kita kenal sekarang, di mana ia dapat menciptakan kecerahan dan efek pencahayaan yang sebanding dengan apa yang dilakukan studio fotografi.


Apa tujuan dari situasi baru?

Tujuan perusahaan dalam menambahkan Mode Sinema baru ke keluarga iPhone 13 adalah untuk mengubah sesuatu yang hanya dapat dilakukan oleh para profesional dan membuatnya sederhana bagi pengguna rata-rata, dan itulah yang dikuasai Apple, mengambil sesuatu yang rumit dan sulit untuk dipelajari dan dilakukan secara tradisional dan kemudian mengubahnya menjadi sesuatu yang otomatis dan sederhana.


Bagaimana situasi baru ini bekerja?

Tidak mengherankan bahwa tugas memanipulasi kedalaman bidang sangat bergantung pada prosesor A15 baru Apple dan mesin sarafnya untuk melakukan tugas-tugas yang sulit dan membosankan.Ini berarti bahwa kita memerlukan data kedalaman gambar berkualitas lebih tinggi agar Mode Sinema dapat bekerja di seluruh subjek, orang , hewan peliharaan, dan objek dan kami membutuhkan data kedalaman ini terus-menerus untuk mengikuti setiap bingkai sehingga menampilkan perubahan AF ini secara real time adalah beban berat pada perangkat dan di situlah ia hadir dalam Chip Apple dan Neural Engine yang baru.

Apa pendapat Anda tentang fitur Mode Sinema, beri tahu kami di komentar

Sumber:

techcrunch

Artikel terkait