boot ulang

AirPods memecahkan gendang telinga seorang anak berusia 12 tahun pada tahun 2020 ketika alarm keras berbunyi, menurut gugatan terhadap Apple di California.


Anak itu sedang menonton film Netflix di iPhone-nya pada tahun 2020 dengan AirPods Pro di telinganya. Orang tua anak tersebut mengklaim bahwa mereka telah menyetel pengeras suara pada volume rendah, tetapi peringatan telah dikeluarkan.”Amber Alert“Tanpa peringatan, dia membuat suara keras, yang merusak gendang telinga anak itu.

Perlu dicatat bahwa “Amber Alert” adalah peringatan darurat penculikan anak, yang ditemukan di Amerika Serikat pada tahun 1996, dan merupakan layanan yang tersedia di Amerika Serikat untuk memperingatkan mereka yang berada di area yang sama jika terjadi penculikan anak. Sistem ini dibuat sebagai warisan untuk Amber Hagerman yang berusia 9 tahun, yang diculik saat mengendarai sepedanya di Arlington, Texas, dan kemudian dibunuh secara brutal.

Gugatan itu menuduh bahwa peringatan Amber memecahkan gendang telinga anak itu, merusak koklea, dan menyebabkan cedera pendengaran yang parah. Sejak itu dia mengalami serangan pusing, vertigo, tinitus dan mual, dan ada gangguan pendengaran permanen di telinga kanannya, yang mengharuskan dia memakai stetoskop.

Di sini, Apple dituduh memproduksi AirPods yang rusak, yang tidak secara otomatis mengurangi volume peringatan atau menyamai volume pemberitahuan dan peringatan. Gugatan itu mengkritik Apple karena gagal memasukkan peringatan tentang potensi masalah, dan membuat klaim bahwa Apple mengetahui dugaan cacat desain. Gugatan itu menyatakan:

“Sebagai akibat langsung dari kelalaian Terdakwa dalam desain, pembuatan, dan pemasaran AirPods yang rusak, Child BG telah menderita cedera sementara, permanen, dan terus-menerus yang signifikan, dan telah mengalami rasa sakit psikologis, cedera fisik, serta kecacatan dan kecacatan yang terus-menerus. Dia kehilangan kemampuannya untuk menjalani kehidupan normal, dan akan terus menjalani kehidupan yang menyedihkan di masa depan, dan di atas semua ketidakmampuannya untuk menghasilkan. Anak tersebut memiliki tanda terima pembayaran medis untuk perawatan terkait cedera yang disebabkan oleh AirPods yang rusak.”

Gugatan tersebut mencari kompensasi untuk BG dan orang tuanya, yang menderita tekanan psikologis parah akibat insiden AirPods. Mereka menuntut ganti rugi dalam jumlah yang akan menghukum terdakwa atas perilaku mereka dan yang akan menghalangi perusahaan teknologi lain untuk terlibat dalam perilaku buruk seperti itu di masa depan.

Ada keluhan lain di media sosial tentang suara Amber Alerts saat mengenakan AirPods. Laporan online menunjukkan bahwa suara Amber Alert sangat keras saat diputar melalui AirPods, bahkan saat AirPods disetel ke volume yang wajar.

Peringatan Kuning dapat dimatikan dari Pengaturan, Pemberitahuan, gulir ke bawah, dan Nonaktifkan peringatan. Ada juga opsi untuk mematikan peringatan darurat dan peringatan keselamatan publik, meskipun perlu dicatat bahwa pengaturan ini hanya muncul di beberapa negara.


kata terakhir

Tidak diragukan lagi bahwa ketergantungan total pada headphone AirPods dan menempatkannya di telinga siang dan malam serta mendengarkan lagu dan festival yang keras memiliki dampak yang besar pada pendengaran. Efeknya mungkin tidak terlihat sekarang, tetapi dengan penggunaan dan usia yang sering, efeknya jelas, jadi penggunaan wajar lebih disukai tidak hanya dalam menggunakan headphone Tapi dalam segala hal, jadi legalkan penggunaan AirPods dan minimalkan penggunaannya. Anugerah pendengaran itu mahal dan tidak dapat dikompensasikan dengan apa pun. Semoga Tuhan melindungi kami dan Anda dari segala kejahatan.

Apakah Anda sering menggunakan headphone? Apakah Anda mengenal seseorang yang memengaruhi pendengarannya? Beritahu kami di komentar.

Sumber:

macrumors

Artikel terkait