boot ulang

Apple mengungkapkan Tentang chip smartphone terbaru dan terbesar, A16 Bionic, dengan model iPhone 14 Pro baru diumumkan, tetapi bagaimana dibandingkan dengan prosesor M2 terbaru untuk MacBook? Nah, pada artikel kali ini kita akan membandingkan spesifikasi prosesor tersebut, dan sejauh mana kesepakatan atau perbedaan di antara keduanya.


A16 Bionic dirancang untuk iPhone

Perbedaan pertama adalah yang paling penting, karena A16 Bionic dan M2 dirancang untuk perangkat yang sama sekali berbeda, prosesor A16 Bionic hanya tersedia untuk perangkat iPhone, dan hanya terbatas pada iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max.

Sebaliknya, chip M2 saat ini hanya tersedia di MacBook Air terbaru dan laptop MacBook Pro 13 inci. Kemungkinan besar prosesor juga akan tersedia untuk i-Mac, Mac mini, dan i-pad di lain waktu. Ini hampir pasti tidak akan tersedia untuk iPhone apa pun.


Chip A16 Bionic memiliki arsitektur 4nm

Produsen prosesor selalu bertujuan untuk mengurangi ruang antara transistor dalam prosesor untuk memastikan kinerja yang lebih cepat, dan prosesor A16 Bionic adalah contoh yang bagus, menampilkan arsitektur 4nm yang revolusioner, peningkatan dari arsitektur 5nm yang ditemukan di A15 Bionic yang lebih lama. Prosesor M2 menggunakan arsitektur 5nm, tetapi ini tidak berarti bahwa prosesor Bionic A16 adalah yang paling kuat, kami akan menjelaskannya sebentar lagi.


Prosesor M2 hadir dengan lebih banyak transistor

Teknologi build yang lebih kecil umumnya memungkinkan produsen prosesor untuk mengompres lebih banyak transistor, tetapi penting untuk diingat bahwa M2 jauh lebih besar daripada prosesor A16 Bionic karena dirancang untuk perangkat yang lebih besar.

Hasilnya, prosesor M2 berisi 20 miliar transistor. Dibandingkan dengan 16 miliar transistor prosesor A16 Bionic. Sebagai aturan umum, jumlah transistor yang lebih besar biasanya menghasilkan kinerja yang lebih cepat. Chip M2 adalah prosesor yang lebih kuat daripada A16 Bionic.


Prosesor A16 lebih fokus pada daya tahan baterai

Prosesor A16 Bionic memiliki CPU hexa-core, sedangkan M2 memiliki CPU octa-core. Di atas kertas, ini tidak tampak seperti banyak perbedaan. Tetapi begitu Anda mempelajari spesifikasinya, Anda akan melihat bagaimana A16 Bionic lebih dioptimalkan untuk konsumsi daya daripada kinerja.

CPU A16 terdiri dari 2 core berperforma tinggi dan 4 core berefisiensi tinggi. Sebaliknya, CPU prosesor M2 terdiri dari 4 inti berkinerja tinggi dan 4 inti berefisiensi tinggi.

Keseimbangan kedua jenis inti CPU ini menunjukkan di mana letak prioritas Apple untuk setiap chip. A16 Bionic lebih menekankan pada perpanjangan masa pakai baterai, sedangkan M2 menghargai kinerja sama seperti daya tahannya. Ini tidak mengherankan karena masa pakai baterai dianggap lebih penting daripada kecepatan pemrosesan dalam hal ponsel cerdas, sementara kecepatan berkualitas lebih tinggi lebih dihargai dengan laptop.


Prosesor M2 memiliki GPU yang lebih kuat

Apple telah mengkonfirmasi bahwa prosesor A16 Bionic akan memiliki GPU lima inti, sama seperti pendahulunya. Ini artinya jika dibandingkan dengan GPU 10-core M2, yang berarti dua kali lebih banyak core.

Ini berarti chip M2 jauh lebih baik untuk beban kerja grafis yang intensif seperti pengeditan foto dan pengeditan video, karena chip ini dirancang untuk laptop.

Apa pendapat Anda tentang prosesor A16 Bionic? Apakah Anda berpikir bahwa iPhone di masa depan akan berisi prosesor M? Beritahu kami di komentar.

Sumber:

ulasan terpercaya

Artikel terkait